March 21, 2013

looking up, looking down

hola. gue kayak lagi punya cukup insight dan cukup waktu untuk menulis, so here goes.

berdasarkan namanya : looking up, looking down. gue cuma mau share aja sih

oh and yes seperti yang suda gue perna bilang in earlier post, ini semua in my very honest opinion ya, jadi pure menurut gue dan no need to be geer. the world doesnt revolve (only) around you either.


LOOKING UP
as in melihat ke atas. sering dong ya gaksih kita ngeliat ke atas. bukan dangak atau gimana (jayus) hahahaha tapi "melihat ke atas"

kayak kalo orang kerja, ngeliat ke atasannya and like "kapan ya gua kayak dia.."
atau adek adek yang ngeliat kakaknya uda kawin/bisa hasilin duit sendiri "kapan ya gue bisa begitu.."
and so on. intinya melihat seseorang yang memiliki sesuatu yang "lebih" dari kita, dan merasa diri kita kurang. kasarnya, iri. admit it guys. semua orang pasti pernah lah pengenin yang dimilikin sama orang lain, which is in this case, yang lebih bagus. kalo lo bilang ga pernah sih bohong bro. ya gapapa sih bohong sama kita kita orang, yang penting ga bohong sama diri sendiri aja sih..

anyway, sebenernya perlu gak sih kita ngeliat ke atas? salah gak sih? dosa gak?

kalo menurut gue pribadi sih ya sah sah aja ngeliat ke atas. atleast ini jadi kayak motivasi buat lu, kalo lu juga bisa kayak gitu men. lu jadi kayak "kapan ya gue bisa begitu? gue pasti bisa begitu!" hahahaha begitunya yang baik ya jangan yang jahat.. hohoho


LOOKING DOWN
as in melihat ke bawah. kalo uda baca yang tentang looking up, ya ini lawannya, jadi kita melihat (atau membandingkan) kita, dengan orang orang yang kasarnya "di bawah kita" deh

anggaplah bos yang gajinya sebulan bisa 50 juta, ngeliat karyawannya yang gajinya cuma 5 juta
atau orang kaya raya yang mobilnya hummer, ngeliat pengemis yang minta minta di lampu merah

kalo ini, beda kasus bro sama yang sebelumnya. menurut gue lagi, kasus looking down seperti ini umumnya mengakibatkan rasa superior yang luar biasa. lo jadi merasa kalo lo lebih hebat despite anything.

contoh kasus orang kaya sama pengemis. otomatis dia pasti merasa dia lebih oke dong daripada pengemis. secara, mobil punya, rumah punya, pakaian makanan semua tersedia lah. despite anything yang gue maksud adalah, dia (si kaya) gak sadar kalo apa yang dia miliki itu, semua masi punya bapak mamaknya cuyy. atau dalam kata lain, belom sepantasnya lah dia berbangga atas apa yang dia milikin, karena itu semua diperoleh berkat kerja keras mak bapaknye.

trus kalo itu semua hasil kerja dia sendiri, boleh dong jadi berbangga?
ya boleh, asal gak sombong bro.. disini nih masalah yang mungkin muncul dalam hal looking down. lo jadi angkuh dan gamau main main sama yang dibawah. lo uderestimate mereka yang dibawah tapi lo sendiri gatau what theyve been through. bahkan mungkin sebenernya mereka "lebih kaya" dari lo dalam hal hal nonmateriil. katakanlah, mereka lebih religi daripada lo yang kerjanya foya foya..

intinya sih kalo looking down boleh, asalkan ya gak sombong dan besar kepala. inget kalo diatas langit itu masih ada langit, dan roda itu berputar jadi ga menutup kemungkinan kalo suatu hari nanti, lo yang akan ada di bawah..



sekarang....APA SIH TUJUAN GUE NULIS POST INIIIII?
simpel sih. gakjuga deng (maunya apa) hahahah
maksud gue semua akan menjadi simpel dan seimbang, apabila orang melakukan looking up dan looking down dalam porsi yang sama.

looking up, untuk memotivasi lo dalam mengejar impian lo
dan looking down, untuk melihat seberapa "sukses"nya elu, dan juga sebagai reminder kalo you have been there/will be there. jadi jangan jahat jahat sama yang dibawah. selain itu juga dengan melihat kebawah, lo akan menyadari betapa beruntungnya lo, sehingga praising God will be much more easier dan lu juga akan lebih menghargai apapun/siapapun yang ada di sekitar lu.


tapi belakangan ini yang gue liat adalah banyak orang yang looking downnnn terus jadi ngerasa dia uda oke banget sehingga ga perlu lagi deh susah susah, wong gue uda makmur. sehingga juga mengakibatkan gap antara si kaya dan si miskin semakin besar. karena yang kaya makin kaya (gamau bantuin si miskin) dan yang miskin makin miskin (karena ga dibantuin). kasarnya kayak "cih. ga lepel gue sama lau" ya gitu deh. hahahahha

nah kepada mereka yang mungkin setelah membaca ini menjadi merasa kalo lo ternyata seperti itu, sekali lagi ini gue gak ngomongin siapa2 ya, coba deh, pelan pelan mulai turunin itu ego, turunin itu dagu. we are all human being. we need each other as well. siapapun dia. we are born to help each other. coba bayangin kalo nyonya2 rumah tangga yang tajir kayak di sinetron2 jahat sama pembantunya, trus pembantunya udah muak dan kabur dari ruma. gua jamin itu rumah sama kamar gua masi rapihan kamar gue deh.

ato mungkin dalam kasus umum yang kongkret #azek. naik angkot. si penumpang merasa lebih oke dari si sopir karena lets say dia tajir tapi mobilnya lagi di servis. karena merasa ga selepel sama si sopir angkot, dia pas bayar, uangnya dilempar, dan kurang gopek! beh. #drama #heboh #lebay hahahaha buat yang suka kek gini nih (ada gakya) gua kasi tau aje ni, masi untunggg dianter selamat sampai tujuan tanpa cacat sedikitpun. simpelnya masih untung dianterin deh. coba kalo kaga ada abang tukang angkot mari mari sini saya mau nebeng, jalan kaki deh sana. mbok ya bilang "makasi" toh sama masnya pas turun..

"tolong", "makasih", dan "maaf", KATANYA merupakan 3 kata yang berat untuk diucapkan oleh masyarakat jaman sekarang. hayo yang sering ngerasa begitu, coba ya pelan pelan dilatih ketiga mejik words tersebut..


selain itu, gue juga menemukan adanya orang orang yang selaluuuuuuuu looking up. jadi gaperna puas diri, selalu merasa diri yang salah, kurang, berdosa, kotor, tabu, ya gitu deh pokoknya. hahahahahah

nah ini juga mesti mulai berubah bro, boleh loh sekali sekali looking down jadi bisa bersyukur atas apa yang diperoleh..

ini kisah nyata nyata yang gue alami sendiri sih dan kemudian membuat gue sadar kalo lo gabole looking on one side only. ini cerita ya, not ngomongin orang. please see the differences.
so it was one of my highschool days. jadi, dari dulu, gue memang terlahir dengan kemampuan matematika yang yaaaa average lah. rata rata. but i got into science padahal waktu itu dari semua syarat yang diperluin buat masuk science, nilai matematika gue kayak pas pasan atau sedikit di atas gitu.

udahdong intinya hari hari di kelas IPA berlalu, sampai suatu hari di kelas abis dibagiin ulangan matematika. gue dapet 70an sesuatu lah. gue sih cincai soalnya yaaa masi untung kaga dapet dibawah 70an (brightside) hahahaha pokoknya gue santey banget deh kek di pantey.

tiba tiba dari belakang kelas terdengar suara yang menggelegar. ini ceritanya gurunya lagi keluar ya jadi di kelas cuma bocah bocah pake seragam taplak meja lagi entah ngapain. suara ini berkata
"ADUUUUUUUUUUUUHH NILAI GUE DAPET JELEEEEK KESEEEEEEEEEEELL"
kurang lebi begitu. karena suaranya menggelegar dan kuping gue terbuka dengan baik, jadi nguping dong gue hahaha sebenernya gaperlu nguping juga sih wong gua yakin satu kelas pada denger.
trus temennya nanya "emang lu dapet berapa?"
lalu dia menjawab "ADU GUE CUMA DAPET SEMBILAAAAAAAAAAAANN"

BEH. BEH. BEH. BEH. BEH. NI MAU SOMBONG APA GIMANA NIH #preman hahahah gak deng. waktu itu gue sama temen gue cuma liat liatan doang. dari situ gue langsung teringat kalo gue gaboleh kek dia. i mean kalo mau ngeluh cuma dapet 9 is okay, tapi di depan anak anak yang dapet 10. lu ngomong cuma dapet 9 di depan anak anak yang dapet dibawah 9, siap siap dibakar rame rame aja sih #anarkis gakdehh hahahahahhaa intinya kalo mau whining pun harus dilakukan di tempat yang sesuai.

contoh lain lagi nih, mungkin dialami oleh para mahasiswa. langsung aja deh ya, jadi jaman sekarang ini kan banyak pengguna social media mulai twitter sampe facebook ya. nah berapapun ip lu, kalo mau mengeluh macam "aduh gue cuma" sekian, tolong jangan dilakukan di media sosial. kasian temen temen yang ipnya dibawah lo bro. ada juga nanti lu dibicarakan di belakang. percaya deh sama gue. uda 3.5taun di dunia perkuliahan #azek hahahahaha itu sala satu hal yang pantanggg

pokoknya jangan deh. jangan merasa diri kurang, karena yakinlah, ada yang lebi kurang dari lo. ini bukan demotivasi ya, tapi cuma mau ngasi tau lu kalo lu olang juga haruslah yang namanya bersukur. jangan terus terus maunya naikkkkkkkkkkkkk terus. remember bro. idup itu bagaikan roda. kadang di atas, kadang dibawah.

ga mungkin selamanya lo di atas. one point or another, lo pasti merasakan gimana rasanya di bawah. dan personally menurut gue ini perlu sih, karena dengan merasakan tiap tiap sisi ekstrim, lo jadi tau gimana rasanya bersyukur dan menghargai yang lo punya. 


gue perna baca dimana gitu, katanya "if you lose the extremes, you lose the appreciation. and if you lose the appreciation, you lose the value of that one thing"


intinya gitu sih. 



stay tune mates!


No comments:

Post a Comment